sate ayam

sate-ayam2suatu pagi anak2 minta sate ayam. kok ya kebeneran lagi punya stock ayam dada mentok 2 biji yang ukurannya lumayan gede. browsing bentar cari resep yang gampil. modifikasi dikit, dan jadilah sate ayam ini.

dalam 1 jam, 2 dada ayam mentok tadi sudah bertransformasi jadi 30 tusuk sate anget. lumayan, buat sarapan sama camilan anak2 😀

sate ayam lezat dan praktis 😉
bahan:
– dada ayam mentok, ambil dagingnya. pisahkan kulitnya.
– kecap manis bango
– minyak goreng
– 1 sdm minyak wijen
– bawang putih
– bawang merah
– jahe
– jeruk nipis
– garam
– tusuk sate

cara bikinnya:

minyak ayam:
– potong2 kulit ayam, sisihkan
– panaskan minyak goreng (untuk kurang lebih 200 gr kulit, saya pake kurang lebih 100 ml minyak goreng)
– goreng kulit ayam hingga kering.
– setelah kulit mulai mengering, tambahkan bawang putih dan jahe yang sudah dirajang halus. goreng terus hingga semua bahan menjadi kering.
– saring, sisihkan.
– setelah dingin,  tambahkan 1 sdm minyak wijen, aduk rata. simpan dalam wadah tertutup.

selain buat olesan ayam yang mau disate, minyak ayam ini juga bisa dipake buat mie ayam. kalau nyimpennya bener, bisa tahan sampai 1 bulan.

sate ayam:
– lumuri daging ayam yang sudah dicuci bersih dengan perasan air jeruk nipis. potong2 daging ayam yang sudah dipisahkan dari kulit dan tulangnya. kurang lebih 2,5 x 2,5 cm, atau sesuai selera.
– tusuk potongan daging dengan tusuk sate, masing2 4-5 potong.

sate-ayam-step1

– campur minyak ayam dengan kecap bango
– lumuri sate dengan campuran kecap

sate-ayam-step2

– panggang sate sampai matang kedua belah sisinya

sate-ayam-step3

– sate siap disajikan 😀

sate-ayam-step4

kalau suka, sate ayam ini bisa dihidangkan dengan siraman bumbu kacang atau sambel kecap. tapi tanpa ditemani kedua sambel itu pun, rasa sate ayam ini udah enak kok 😀

bumbu kacang:
3 butir bawang merah
4 butir bawang putih
100 g kacang tanah, goreng
2 butir kemiri
garam secukupnya
150 ml air kaldu
2 sdm minyak goreng

campur bawang putih, bawang merah, kacang tanah, garam, dan kemiri, haluskan. panaskan minyak, tumis hingga harum, masukkan air kaldu, masak hingga mengental. angkat.

sate padang

sate-padang

ternyata bikinnya ga terlalu susah. walaupun bumbu2nya lumayan banyak, tapi semua gampang didapat. bisa di super market, atau di pasar2 tradisional juga banyak.

biasanya bahan dasar sate padang adalah lidah sapi. tapi kalau ga ada, bisa diganti sama daging sapi. daging di bagian pipi sapi adalah yang teksturnya paling mirip sama lidah.

di tanah aslinya, sate ini dibakar sesaat sebelum disajikan dengan menggunakan arang dari tempurung kelapa. tapi karena alasan kepraktisan, kemarin saya manggang satenya di atas kompor, pake teflon aja. lagi males manjat2 pohon kelapa. hehehehe 😀

bumbu-sate-padang

bahan:

lidah sapi
air untuk merebus
1 lbr daun kunyit
10 lbr daun jeruk purut
5 btg serai memarkan
k/l 1 sdm asam kandis
10 buah cabe merah
2 sdm ketumbar, sangrai
1 sdt merica bulat
1 sdm jintan, sangrai
15 siung bawang merah
8 siung bawang putih
k/l 3 cm kunyit, cingcang
k/l 3 cm jahe, cingcang
k/l 5 cm lengkuas, memarkan
garam secukupnya
50 gr tepung beras

cara bikinnya:
– rebus lidah dengan semua bumbu sampai empuk.

sate-padang-step1

– setelah empuk, angkat. buang bagian atas lidah yang kasar, potong2 kurleb 2 x 2,5 cm. tusukkan 4-5 potongan lidah di bamboo screwer (tusuk sate)

sate-padang-step2

– bakar/panggang sate yang sudah diolesi sedikit minyak goreng, sebentar saja, sampai tercium bau harumnya. angkat

sate-padang-step3

– ambil kurleb 500 cc kuah kaldu, didihkan di atas api. larutkan tepung beras dengan sedikit air. masukan larutan tepung beras ke dalam air kaldu. masak sambil diaduk2 sampai kuah menjadi kental.

sate-padang-step4

– siramkan saus kental di atas sate. sajikan dengan taburan bawang goreng dan lontong/nasi.